Stop Facebook exploiting you: support secure and private social network project

tagtag.com/regex-team

Aku ada beberapa cerita sex, dalam sepanjang kehidupan aku ini. Semuanya adalah 98% benar belaka. Kira-kira umur aku 12 tahun aku dah pun mengenali filem blue kepunyaan member2 yg lebih tua dari aku. Fisrt time aku menonton aku dah pun terasa nikmatnya melakukan hubungan sex, lantas dari itu aku dah mula menggatal mencari mangsa. Tetapi masa tu aku hanya berani melakukan oral sex. Kebuasan aku dalam umur yg begitu muda juga membuatkan pemikiran aku tak rasional, maksud aku bukan sahaja menjadikan budak perempuan sebaya aku tempat melepaskan nafsu malah juga budak lelaki yang lebih muda dari aku.  

Ada sebuah keluarga dikampung ku adik beradik menjadi janda anak satu. Kakaknya ada anak lelaki dan adiknya ada anak perempuan. Kedua beradik dah lama menjanda umur keduanya pun dah masuk awal 30an dan kedua juga berasal dari anak angkat dari keluarga cina, jadi muka adale iras2 macam cina. Anak lelakinya pula ketika tu berumur 10 tahun namanya Lee macam cina putih dan kurus, manakala sepupu perempuannya pula berumur 9 tahun dikenali Lina. Mereka ni memang rapat dengan ku apatah lagi mereka nie jiran.  

Ceritanya begini, suatu hari keinginanku memuncak gara2 menonton filem blue yang keterlaluan hingga dengan melancap pun tidak dapat mengurangkan bebanan ku. Aku cuba melupakan dengan bersiar2 namun ianya hampeh. Ntah camana aku terserempak dengan Lina, dia seperti biasa menyapu sampah di halaman ruamah. Sebenarnya seisi rumah Lina nie majoritinya ramai perempuan, contohnya mak si Lina nie yang menjanda nie memang mempunyai potongan badan yang menari ketika mudanya dulu kini setelah tidak terjaga jadi macam gampang sikit. Walau bagaimanapun disebabkan dia keturunan cina maka keputihan kulitnya memang menggahairahkan. Pernah sekali tu kau ternampak peha yang memang putih kerana terselak ketika membasuh di sungai. Masa tu dia anggap aku ni bebudak so tak de la dia nak malu2. Dia ingat aku ni tak bernafsu ke? Aku Asyik menjeling jika ada kesmpatan menikmati tubuhnya yang putih. Dan berbalik kepada si Lina tadi aku pun pura2 bertanya tentang keluarganya dan dia menjawab mereka semua ke pasar. Aku pun memasang plan. Mula2 aku mengajak dia ke dusun belakang rumahnya yang agak semak dan terlindung dengan alasan ingin memetik rambutan, lalu dia pun menurut tanpa mengesyaki apa2. Masa tu Lina memakai blouse merah. Sungguhpun umurnya 9 tahun tapi bodynya seakan berumur baya aku. Tau la dalam tempoh baya aku kalau budak perempuan ada yang dah akil baligh.  

Setibanya ke tempat yang agak strategik, aku pun memulakan plan dengan bertanya pernah tengok konek lelaki ke? Dia gelak dan bertanya kenapa? Aku kata saje le nak tanya pernah tengok abang Lee bogel ke? Dia menjawab tak pernah tapi budak kecik pernah le. Lepas tu aku kata kalau aku tunjuk aku punya nak tengok ke? Dia kata dengan gelak nak buat apa? Aku kata saje je. Dia dengan gelak dan malu2 pun tengok aku bukak seluar. Aku tunjuk kat dia dalam keadaan penuh ketegangan, betul2 stim. Dia tercengang seketika dan dalam tersenyum2. Aku kata nak pegang ker? Dia kata tak berani tapi masih tepat memandang batang aku. Lepas tu aku cakap aku nak tengok dia punya pulak sebab aku dah bagi tengok. Mula2 dia tak bagi tapi lama2 lepas aku pujuk, dia pun cuba menyelak blousenya sampai paras cipap mudanya. Bersih licin masih tak ada bulu tapi tembam dan kemerahan bibirnya. Aku pun menyuruh dia membuka underwearnya yang berbunga dan dia pun menurut. Sebak dada ku, darah seperti di pam2 kan naik, batang aku lagi bertambah keras.  

Aku menyuruh dia baring dan dia masih menurut dalam keadaan terpinga2. Aku menyelak bibir farajnya dan cuba menghisap kelentitnya seperti yang ku tengok dalam filem blue tapi tak kesampaian kerana tiada pengalaman di tambah dengan kegelian melihatkan adanya tahi palat. Ye le bdak umur 9 tahun mna tau sangat nak cuci bahagian tu. Lubang nya kemerahan dan amat kecil sangat berbanding dengan batang ku yang agak besar ler kalau dibandingkan dengan usia. Aku mula terpikir aku nak buat ker dengan budak lina takut berdarah cipapnya kalau aku rodok jugak. Nanti terkantoi. Last2 aku pun letakkan batang aku ke atas cipapnya dan geselkan. Ada ler rasa tidndih perempuan walaupun aku je yang syok si Lina ni diam jer sambil kejam mata macam la kenikmatan sangat. Sampai satu ketika aku klimaks terpancut sperm aku kat atas pcipap dia. Aku biarkan seketika kerana kelesuan, dan seketika kemudian aku lap mana2 yang patut dan suruh dia pakai balik baju blousenya. Aku cakap kat dia jangan beritahu sesiapa dan dia menurut tanpa membantah. Aku tau Lina ni memang pendiam.  

Itulah pengalaman ku dengan Lina dan setiap kali aku nampak dia, dia buat tak tau jer seperti yang dijanjikan.  

Minggu berikutnya batin ku memuncak lagi. Aku tak tau apa nak buat. Nafsu ku bergelojak meminta habuan. Ntah camana Lee datang rumah aku. Masa tu kat Rumah aku tak de orang. Mak bapak aku ke kampung Nenek di kampung sebelah danaku di tugaskan menjaga rumah. Abang kakak ku macam biasa kerja belum masa balik. Aku pun tanya dia ada apa. Lee ajak aku membuat khemah. Memang itulah hobi aku suka buat khemah menggunakan canvas2 terbuang. Terpengaruh denga cerita combat-Vic Morrow.  

Tanpa membung masa aku pun bersetuju disamping dapat meringankan beban batin ku. Tempat perkemahan tak jauh dari rumah so aku dapat mengawasi rumah ku sambil membuat khemah. Dan tempat tu jugak agak tersorok dari pandangan mata hanya aku dapat melihat sekeliling. Aku pun memulakan kerja memasang. Setelah siap aku mengemaskan kawasan perkemahan dan Lee membersihkan ahagian dalam kemah. Setelah selesai aku pun memasuki kemah yang agak besar dan selesa untuk baring2. Kami pun berehat. Masa tu Lee memakai seluar pendek begitu juga aku, ntah camana aku terangsang semula. Patut le kalau kita berdua sahaja di satu2 tempat kita didatangi orang ‘ ketiga’. Lahanat punya Setan. Walaupun aku tau Lee budak lelaki, tetapi di sebabkan tubuh yang putih, mata yang sepet, dan agak tidak begitu ‘ lelaki’ aku menjadi bernafsu. Pada mulanya aku hanya bertanya pernah tengok filem blue. Dia menggeleng lalu bertanya best ke. Aku kata best ler syok. Aku kemudian beralih topik sunat. Ketika tu aku dah bersunat awal pada usia ku 11 tahun. Aku cuba menakutkan Lee tapi perasaan ingin tahu pada Lee telah menghampiri plan aku. Aku kata kalau nak tau bukak seluar aku tunjuk sikit tapi dia enggan kerana malu. Aku memujuk kita sama2 bukak dan tengok. Setelah dipujuk berkali2, dia pun setuju. Dia pun melondehkan seluarnya hingga ke lutut begitu juga aku. Aku dapati batang nya belum begitu besar tapi bahagian kaki bukit batangnya agak tembam. Aku menjadi ghairah melihat keputihannya. Dia pun melihat batang aku dengan agak terkejut kerana lebih besar darinya dan sudah bersunat. Aku kemudian menerangkan bagaimana bersunat sambil memegang batangnya. Aku dapati batang nya mula membengkak stim. Aku cuba mengurut- ngurut sambil menyuruh dia baring. Lee termakan pujikan aku lalu baring dalam keadaan hampir bogel dan keseronokan.  

Aku menjadi seronok melihat Lee tergeliat2 lalu aku memainkan lidah ku di bahagian pusatnya hingga ke pangkal batangnya. Lee semakin seronok dan membiarkan aku melakukan oral sex ke atasnya. Kemudian aku mencelikkan batang nya yg belum bersunat dan membersihkan sedikit bahagian kepalanya. Setelah itu aaku pun menyonyot batangnya seperti dalam filem blue. Lee berkata dia kegelian tapi aku tak menghiraukannya dan meneruskan dengan penuh ghirah. Dalam 3 minit kemudian aku bingkas bangun dan menyuruh Lee menghisap batang ku pula. Lee menolak tapi aku memujuknya dan lama kelamaan dia pun menghisap batang ku. Pada mulanya agak sukar kerana dia tak pernah tapi setelah aku terangkan tekniknya seperti makan aiskrim baru ler menjadi. Itu pun Aku rasa la pada masa tu.  

Kemudia aku teringat satu posisi dalam filem blue, iaitu doggie style. Tapi masalahnya Lee nie lelaki. Pada masa tu aku tak tau pun perbuatan aku nie adalah homoseks. Yang aku tau syok jer. Aku pun menyuruh Lee Menonggeng dan sekali lagi Lee mambantah. Namun aku masih cuba memujuk hingga berjaya. Lee menonggeng dan menyuruh dia membiarkan angin memasuki rongga lubang buntutnya. Lama-kelamaan lubang nya membuka ruang kerana kemasukan angin dan pada masa tu aku memasukan batang ku je juburnya. Walaupun ketat aku berjaya memasukkan sekadar kepala sahaja. Ketika tu Lee menahan keperitan yang amat sangat, tapi dapat kuredakan dengan teknik meregangkan lubang juburnya. Aku menyorong tarik batang ku walaupun tidak dapat memasuki keseluruhan tapi aku masih dapat merasai nikmatnya. Tidak berapa lama selepas itu, aku klimak dan aku pancut kan ke seluruh badan Lee dari belakang. Lee keletihan di samping kesakitan begitu juga aku. Kemudian selepas 5 minit aku check lubang juburnya dan dapati kesan melecet kemrehan di sekitar lubangnya. Aku bertanya pada Lee sakit tak kalau berjalan atau duduk. Dia pun cuba berjalan dan dia rasa sakit sikit ttapi lama kelamaan normal. Kemudian aku pun menyuruh dia merahsiakan peristiwa itu. Dia pun menurut saja kataku.  

Sehingga kini jika aku balik ke kampung aku akan teringat peristiwa itu dan jika berselisih dengan Lee atau Lina, mereka akan tersenyum saja, senyum yang mempunyai seribu rahsia.


Home Site Map my.TagTag

Terms of Use
TagTag.com