Stop Facebook exploiting you: support secure and private social network project

tagtag.com/regex-team

Ini adalah kisah mengenai Nadirah yang mana mulai aku kenal semasa aku mengunjungi rumah sepupu ku di bandar P. Walaupun aku dengan sepupu aku bolehlah dikatakan agak rapat, namun aku jarang berkunjung ke rumahnya kerana kesibukan tugas. Namum setelah aku mengenali Nadirah, anak kepada jiran sepupunya, aku mulai rajin bertandang ke rumah sepupu ku, dengan harapan yang aku akan dapat bersemuka dengan Nadirah, dan mungkin dapat aku mengajaknya keluar.  

Aku sendiri bagaikan tidak percaya apabila mendapat tahu yang Nadirah sebenarnya baru berusia 12 tahun. Dari susuk tubuhnya, aku menjangkakan yang dia mungkin berusia 15 atau 16 tahun. Untuk seorang yang berusia 12 tahun, Nadirah bolehlah dikatakan agak tinggi juga. Rambut panjang melepasi bahunya. Punggung bolehlah dikatakan agak berisi walaupun tak bolehlah nak lawan orang yang lebih tua dari dia. Dadanya montok… bolehlah dikatakan masih segar.  

Setelah berbulan aku hanya berbual dengannya, akhirnya aku memberanikan diri mengajaknya menemankan aku ke bandar. Alasan ku kerana aku inginkan seorang untuk membantu aku memilih sesuatu padahal aku ada idea lain yang sedang bermain dalam kepala ku.  

Dalam kereta aku saja, aku terus cuba mencungkil rahsia Nadirah…samada dia pernah tengok lelaki bogel, pernah main dengan dirinya dan sebagainya. Semuanya dia masih belum pernah lakukan. Aku semakin berani. Tangan kiri ku mula memegang peha Nadirah sambil mengusapnya. Kerana dia tidak melawan, aku semakin berani. Tangan aku sudah berani merayap ke bawah skirt yang Nadirah pakai. Sampai saja di kawasan kemaluannya, aku terus mengusap lembut. Mungkin kerana tersentak, Nadirah menjerit. Aku memujuknya dengan mengatakan yang aku tidak akan sakitkan dia, malahan Cuma ingin memberikan sedikit keseronokkan kepada dia.  

Yang aku pasti, dia tidak melawan apabila jari telunjuk ku merayap masuk ke dalam pantiesnya. Dari sentuhan jari aku, aku buat pengagakan yang kemaluan dia masih lagi bersih dan belum pernah disentuh. Kemaluan aku sudah semakin tegang dan tanpa berfikir panjang lagi, aku terus melencong ke sebuah taman di bandar P. Aku hanya beritahu Nadirah yang aku nak berehat sebentar sebab letih.  

Di taman, aku terus mengajak Nadirah berjalan-jalan sambil mata aku memerhati sekeliling, mencari tempat yang selamat dan tersorok dari pandangan orang. Mungkin aku bernasib baik kerana kawasan itu masih sunyi… maklumlah masih lagi tengahari. Sampai di sebalik rumpun buluh yang tinggi, aku terus mendakap Nadirah sambil mencium dahinya.  

“Abang sayang Nadirah,” kata ku sambil Nadirah tersenyum dengan gerak laku aku.  

Walaupun dia tergamam seketika semasa aku mengangkat skirtnya, Nadirah langsung tidak membuat apa apa. Apabila mata ku terpandang pada panties merah jambunya, aku semakin geram. Aku terus melondehkan pantiesnya dan terus menyuruh nadirah baring di atas tanah. Dia lakukan tanpa banyak soal. Dengan lembut aku mengangkangkan kakinya dan terus menjilat kemaluannya. Benarlah apa yang aku sangkakan, hanya sedikit saja rambut yang ada. Itupun masih halus. Walapun tidak sama macam perempuan yang lebih matang semasa dalam keadaan ini, aku sendiri dapat merasakan nafas Nadirah semakin kencang. Cuma tak ada sebarang rengekan yang aku dengar.  

Bila aku rasa yang kemaluannya sudah semakin basah dengan air liur ku, aku terus membuka zip seluar ku dan tanpa melondehkan seluar, aku terus keluarkan kemaluan ku. Aku halakan ke arah kemaluan Nadirah dan ku cuba untuk memasukkannya. Mungkin kerana inilah kali pertama, hanya kepala saja yang dapat aku masukkan. Dengan perlahan- lahan aku terus menolak sehingga ianya masuk, walaupun tidaklah sepenuhnya. Nadirah mengerut mukanya sambil mengaduh sakit. Aku Cuma nasihatkan dia agar dapat menahan kerana ianya sedap. Dengan penuh kepayahan, kerana ketat sangat, aku terus mendayung. Sesekali terdengar juga Nadirah mendengus sedikit. Aku semakin melajukan dayungan.  

“Nadirah dah period ke belum,” tanya aku, dan ini hanya dijawab dengan gelengan kepalanya.  

Ini sudah bagus aku rasa. Aku rasa selamat untuk aku memancut ke dalam memandangkan yang dia masih belum period dan oleh itu tak mungkin dia akan mengandung. Mungkin kerana ketat sangat, aku tidak dapat nak bertahan lama dan terus memancutkan air ku ke dalam kemaluan Nadirah. Setelah puas, aku menarik keluar kemaluan aku sambil mata ku tertumpu pada kemaluan Nadirah yang merah padam. Lelehan air ku keluar dari celah kemaluannya sampai membasahi lubang duburnya. Tanpa berfikir panjang, aku terus merapatkan kepala ku dan menjilat kemaluannya serta air aku sendiri.  

Itulah kali pertama aku melakukannya dengan Nadirah. Dan itu bukanlah kali terakhir kerana aku masih melakukannya dengannya apabila ada peluang, sehingga aku sudah berani membawanya ke hotel untuk melakukannya. Nadirah sudah semakin berani, mungkin kerana apa yang aku ajarkan pada dia supaya aku sendiri akan lebih seronok untuk melakukannya dengannya. Tapi semuanya tidak kekal kerana mungkin kesilapan, Nadirah akhirnya mengandungkan anak aku. Dalam usia 14 tahun dia sudah mengandung. Mujurlah dia tidak mendedah rahsia kepada sesiapa walaupun ibubapanya tahu mengenainya.  

Apa yang aku dengar, hari ini Nadirah masih lagi di pusat pemulihan akhlak. Dan dari apa yang aku dengar, dia masih lagi melakukan semua ini. Tapi bukanlah dengan aku tapi dengan warder yang menjaga pusat itu. Aku tak tahulah benar atau tidak. Yang aku pasti, aku masih lagi begini. Masih memerhatikan sekeliling untuk mencari anak dara untuk melakukan semua ini. Janda atau perempuan yang sebaya dengan aku? Entahlah, tak ada minat sungguh, lebih lebih lagi mereka yang banyak bulu kemaluan. Tak seronok kalau tak dapat alurnya


Home Site Map my.TagTag

Terms of Use
TagTag.com