Stop Facebook exploiting you: support secure and private social network project

tagtag.com/ceritaseru

Anyway...cerita ini terjadi sekitar 2 tahun yang lalu di Amerika. Saya kuliah di universitas yang lumayan terkenal di dunia. Berhubung ini sekolah bagus...maka anak2 Indonesianya rata2 yang anak2 belajar dan yang pinter. Cewek2 yang cantik aja cuman beberapa...itu pun udah ada cowoknya semua. Nah...awalnya...ada cewek yang baru datang dari Jakarta bernama Vira (nama samaran). Gue sudah sering dengar2 cerita dari temen2 bawa Vira ini cantik dan suka berpakaian sexy...apalagi di awal Fall semester itu udara masih panas2nya.  

Singkat cerita...suatu hari di campus gue berpapasan dengan teman2 cewek. Seperti biasa...gue cuman basa basi saja karena gue emang terkenal cuek didepan cewek2. Setelah basa basi...gue bilang gue udah telat kekelas. Pas balik badan...eh hampir tabrakan ama cewek tinggi cantik yang pas lewat dibelakang gue. Yang lain langsung ngetawain gitu..."alahh Ricky pasti deh disengaja supaya kenalan" kata tuh cewek2. Ternyata itu yang namanya Vira. Gue saking mikirin telat kekelas...cuman sempet bilang,
"Alow...gue Ricky."
"Vira" ...katanya cuek.  

Setelah hari itu gue nggak pernah lagi ketemu ama Vira. Sampe suatu hari pas baru keluar dari kelas...lagi jalan pulang gue liat si Vira lagi duduk sendirian ngerokok diluar gedung English. Ah kesempatan nih pikir gue. Langsung gue hampirin dia. Wah gila deh...pakaiannya nggak tahan man. Baju minim bertali atasnya dan celana pendek berwarna coklat. Pas gue didepannya...keliata n toketnya yang nonjol dengan tali beha hitamnya yang menambah sexy penampilannya. Wah...begini rupanya cewek2 Jakarta jaman sekarang ya. Setelah basa basi dikit...saya ikutan ngerokok bareng dia dan cerita2 tentang diri masing2. Tiba2 dia nanya "Eh Ric...loe kalau nggak ada kelas lagi jalan yuk...gue asli boring banget nih." Trus...setelah bingung mau jalan kemana...kita mutusin ke kekota H yang jaraknya 2 jaman. Katanya dia mau ke mall gedenya...pingin shopping.
Hari itu kita jadi akrab sekali...sampe sempet gandeng tangan di mallnya itu. Gue nggak tau kenapa...gue yang awalnya nafsu...jadi suka beneran ama dia. Anaknya cuek...asik dan lucu lagi. Apalagi dia seneng aja jalan ama gue yang termasuk anak "bawah" dikota gue. Mobil udah butut...duit selalu pas2an...wah...untun g deh kayaknya si Vira ini nggak matre.  

Setelah sebulan jadi temen deket...suatu malam pulang dari main billiard dia ngajakin gue ketempat dia. Dia tinggal sama tantenya yang sudah berkeluarga dan punya 2 anak. Waktu itu sekitar jam 2an malam. Jadi om-tantenya sudah pada tidur semua. Dia langsung ngajak gue ke dapurnya yang gede banget. "Mau beer Ky?" tawar Vira.
"nggak usahlah Vir...kalau loe mau ya satu berdua aja" Jawab gue (gue emang nggak gitu doyan yang namanya minum2).
Trus waktu Vira datang bawa beernya...dia langsung jongkok didepan gue yang lagi duduk dikursi. Wah...lagi2 dengan salah satu baju sexynya...pemandanga n toketnya persis didepan mata gue. Tanpa sadar anu gue udah naek ngeliat tonjolan toket yang putih itu. Karna posisi gue yang lagi duduk...anu gue yang lagi naek jadi agak nyangkut. Langsung deh gue bungkuk dikit supaya konaknya enakan.
"Ky...loe tuh udah gue anggap temen deket gue disini. Terus terang...loe tuh satu2nya yang cuek2 aja kalau didepan gue...makanya gue suka. Cowok2 kan rata2 suka genit2 gitu...ah males banget deh gue liat cowok2 gituan." kata Vira sambil natap tajam ke mata gue.
"Jadi temen doank nihh?" kata gue sambil ketawa kecil.
"Ini baru mau nanya...loe ama gue aja mau gak?" kata vira sambil senyum2 kecil.
"Ah canda loe...gue nggak ada modal buat pacaran Vir." Gue nanggapinya sambil senyum2 juga.
"Udah ah...kalau nggak mau ya udah" kata Vira dengan pura2 cemberut.
Nggak tau ada dorongan dari mana...tiba2 jari telunjuk gue mainin bahunya. Terus jari gue naik nelusurin ke leher dan ketelinganya. Gue liat Vira diam aja menikmati permainan kecil gue. Setelah beberapa saat gue tanya " Vir...gue boleh cium loe nggak?" "Sekali aja ya Ky..." katanya dengan senyum nakalnya. Gue bungkukkan badan dan langsung gue cium bibirnya dengan lembut. Pertama2 sih main bibir aja...trus dia yang mulai mainin lidah. Setelah beberapa saat...dia pegang tangan gue trus nuntun gue kekamarnya. Dengan was2..gue tanya "eh Oom loe nggak bangun ntar Vir?" "makanya jangan ribut!" jawab Vira cuek.  

Sampai dikamar...dia duduk duluan di kasurnya yang lumayan gede. Gue jongkok didepannya dan mulai cium bibirnya lagi. Sekali ini tangan gue mulai berani megang toketnya yang 34B. Buat ukuran badannya yang tinggi kurus...itu termasuk gede dan pas sekali. Tiba2 Vira ndorong gue menghentikan ciuman dan ngomong "Ky...ada satu yang perlu loe tau. Gue belum pernah lho yang aneh2. Paling jauh cuman ciuman."
Dengan kaget gue langsung bilang "Ya udah deh Vir...nggak usah aja ginian."
Dengan cepet Vira motong omongan gue "bukan gitu Ky. Maksud gue...ya pelan2 aja. Gue juga nggak mau loe ngira gue beginian ama semua cowok."
"Gue nggak perduli juga dengan masa lalu loe Vir...yang penting sekarang gue seneng ama loe. Kalau loe dulu sering juga gak papa kok...kan jadi asik loe udah pengalaman" canda gue sambil ketawa2 kecil takut oom-tantenya kebangun.
"sialan loe!" katanya ikutan ketawa2 kecil.  

NGgak berapa lama...gue maju lagi dan mulai cium Vira lagi. Setelah beberapa menit...gue buka bajunya. Tinggal beha silk yang berwarna biru muda. Tanpa melepas behanya...toketnya gue keluarin dan mulai gue pindah ciumin dan mainin kedua payudaranya. Terus terang...sebelum2 ini belum pernah gue liat toket sebagus ini. Asli gue konaknya minta ampun. Apalagi permainan yang pelan2 begini...bikin suasana makin erotis dan menahan rasa napsu yang menggebu2 membikin gue makin menikmati permainan ini.
"Vir...gue boleh ciumin bawah elo nggak?" Tanya gue hati2.
Vira hanya ngangguk kecil. kelihatan diwajahnya bahwa dia juga menikmati sekali permainan gue.
"Loe tiduran aja Vir" kata gue sambil berdiri dan membuka baju dan celana gue.
Setelah dia telentang...gue buka pelan2 celananya. Tinggallah celana dalamnya yang juga berwarna biru muda. Gue cium kakinya...dari betis...naik pelan2 ke paha...dan berenti diselangkangannya. Dengan pelan gue tarik kebawah celana dalamnya. Ternyata bulu memeknya tipis dan lurus. Pas sekali nih dalam hati gue. Gue soalnya nggak gitu suka memek yang lebat2. Mulailah gue jilatin memeknya...sambil gue masukin sekali2 lidah gue kedalamnya. Vira diam aja sambil goyang2 dikit. Setelah beberapa menit...Vira sudah basah dan gue juga udah nggak tahan dari tadi cuman ngaceng aja. Gue ciumin pelan pusarnya...naik ke toketnya lagi...trus leher dan melumat bibirnya. Sambil ciuman...gue coba masukin anu gue ke memeknya. Pertama sih pelan2...eh taunya nggak masuk2. Anu gue sih nggak gitu gede...tapi lumayan panjang. Gue coba lagi tusuk2...eh tetep aja nggak masuk2. "bener juga nih anak masih perawan" dalam hati gue. Sambil ciumin dia...gue ngomong kecil..."gue coba agak keras ya Vir?" Tanpa nunggu jawabannya...langsun g gue coba terobos lagi dengan lebih keras. Tetep aja nggak bisa. Akhirnya...setelah kira2 10 menitan...tembus juga pertahanan Vira. PErtamanya dia tampak kesakitan...tapi lama2 Vira mulai mendesah2 kecil keenakan. Tangan kanan gue disuruhnya nutup mulutnya supaya dia nggak mendesah kekerasan.
Sayang gara2 udah konak lama banget dari tadi...gue cuman bisa tahan 10 menitan.
"Gue mau keluar nih Vir..." kata gue dengan napas yang nggak teratur.
"Diluar Ky!" jawabnya cepet.
Nggak berapa lama...gue keluarin sperma gue diperutnya. Gue langsung ngambil tissue dan bersihin sperma gue diperutnya. Vira masih aja telentang diam ditempat tidur.
"loe nggak papa Vir?" tanya gue kawatir takut dia nyesel.
"aduh Ky...sakit nih kalau gue gerakin" jawabnya dengan muka meringis.
"Pelan2 aja Vir" kata gue sambil berpakaian lagi.
Akhirnya Vira berdiri dan ikutan berpakaian.
"Ky...loe balik deh...besok kan ada kelas pagi" Kata Vira tanpa expressi.
"Iya deh Vir..." JAwab gue sambil cium bibir dan keningnya.
Diaanterin gue sampe dipintu depan...dan gue tanpa banyak omong langsung cabut pulang dan banyak pikiran dihati. Ini pertama kali gue ngambil perawan cewek. Ada perasaan was2 gitu.  

Besoknya di campus seperti biasa ketemu Vira didepan library. Gue dengan deg2an coba senyum2 ke Vira. Pas didepan gue...dada gue ditonjok dengan keras.
"sakit tau!!!!" kata Vira dengan nada keras.
Gue diem aja nggak tau mau ngomong apa. Eh tau2 dia langsung ketawa terbahak2. "Nggak papa kok Ky...gue nggak marah ama loe...asal..." katanya dengan senyum2.
"asal apaan??" tanya gue nggak sabar.
"asal loe jadi cowok gue mulai sekarang." Kata Vira sambil natap tajam.
Dengan hati senang gua langsung bilang "gue sih udah nganggep loe cewek gue dari dulu" gurau gue sambil sok2 pede.
Akhirnya kita ketawa...dan sejak itu Vira mulai belajar seks pelan2...dengan gue tentunya! Nanti deh gue ceritain lagi suatu permainan kita yang sangat HOT!
Sayang hubungan kita cuman bertahan 8 bulan. Dia harus pindah kota...dan gue juga harus pindah. Kapan gue bisa ketemu cewek yang punya body kayak gitu lagi ya? Tinggi...kurus...sex y...cakep...wah??!! Oh.. Vira...dimanapun engkau berada.  


Home Site Map my.TagTag

Terms of Use
TagTag.com